Citi Luncurkan Program Rantai Pasok Berkelanjutan

- Kamis, 28 Juli 2022 | 08:14 WIB



JAKARTA.suaramerdeka-Jakarta.com – Dalam rangka membantu klien dan mitra bisnis Citi di Indonesia dalam praktik perusahaannya yang terdiri dari 3 konsep, yaitu Environmental (Lingkungan), Social (Sosial) dan Governance (Tata Kelola Perusahaan), Citi Indonesia meluncurkan secara perdana Program Mata Rantai Pasok yang Berkelanjutan atau Sustainable Supply Chain Finance (SSCF) di Indonesia. Inisiatif ini menunjukan keterlibatan aktif perusahaan dalam mewujudkan keuangan berkelanjutan dan ekonomi sirkular.

“Citi secara global berkomitmen mewujudkan 1 triliun USD untuk keuangan berkelanjutan pada tahun 2030. Kami terus berupaya untuk memberikan pembiayaan yang berdampak positif pada lingkungan – mulai dari energi terbarukan, teknologi bersih, hingga konservasi air dan transportasi berkelanjutan – dan akan sepenuhnya mendukung percepatan ekonomi yang berkelanjutan serta rendah karbon yang menyeimbangkan kebutuhan lingkungan, sosial dan ekonomi masyarakat. Oleh sebab itu kami bangga dapat memperkenalkan Program Supply Chain Finance pada klien dan mitra bisnis kami di Indonesia,” ungkap CEO Citi Indonesia Batara Sianturi.

Melalui Program SSCF, Citi menawarkan insentif finansial berupa pemberian suku bunga spesial bagi klien yang memenuhi kriteria penilaian dalam bidangLingkungan, Tenaga Kerja & Hak Asasi Manusia, Etika, dan Pengadaan yang Berkelanjutan. Untuk mengukur hal tersebut, Citi menggandeng penilai independen untuk menilai kemampuan klien dalam mengimplementasikan agenda ESG ke dalam aktivitas operasional perusahaan.

Baca Juga: Lagu Lawas 'Mari Bercinta' Milik Aura Kasih Kembali Viral di Tiktok, Ini Liriknya

Menurut Treasury & Trade Solutions Head Citi Indonesia, Yoanna Darwin, Program SSCF dapat menjadi solusi bagi para pelaku usaha di berbagai sektor yang kini mulai menyadari pentingnya untuk menjalankan praktik usaha yang berkesinambungan dan bertanggung jawab secara lingkungan maupun sosial.

 “Kami manfaatkan peluang ini untuk turut berkontribusi positif terhadap perwujudan prinsip-prinsip ESG dengan produk dan solusi keuangan yang kami miliki,” imbuhnya.

Perusahaan kimia yang berasal dari Jerman, Henkel, menjadi perusahaan pertama yang memanfaatkan program Sustainable Supply Chain Finance (SSCF). Perusahaan yang bergerak di bidang teknologi perekat, perawatan kecantikan, binatu dan rumah ini juga memiliki fokus pada pembangunan yang berkelanjutan. Program SSCF membantu Henkel  mencapai fokus tersebut, serta mendukung pemasok dengan memberikan insentif untuk pembiayaan rantai pasokan di saat mereka bekerja untuk mencapai tujuan keberlanjutan Henkel.

Baca Juga: KHDPK Perkuat Agenda Tujuan Perhutanan Sosial

Direktur Keuangan Henkel, Setiadi, menyatakan, “Kami bangga dapat menjadi mitra bisnis pertama Citi yang dapat memanfaatkan program Sustainable Supply Chain Finance. Program ini sangat sejalan dengan misi keberlanjutan kami, yaitu menjadi bagian dari solusi perubahan iklim, mendorong pertumbuhan ekonomi sirkular, dan meningkatkan dampak positif pada masyarakat.”

Komitmen Citi untuk secara berkelanjutan menerapkan ESG bukan hanya dalam aspek bisnis operasionalnya namun juga dalam produk dan solusi keuangan yang disediakan bagi klien dan mitra bisnis di seluruh dunia. SSCF diharapkan mampu mendorong kolaborasi Citi dengan para klien untuk mencapai misi ESG bersama-sama.

Citi adalah salah satu institusi global pertama yang merangkul Tujuan Pembangunan Berkelanjutan Perserikatan Bangsa-Bangsa dengan komitmen untuk mencapai nol emisi rumah kaca pada tahun 2050, termasuk komitmen untuk meminjamkan, berinvestasi, dan memfasilitasi senilai $1 triliun untuk keuangan berkelanjutan.

Baca Juga: Vision+ Originals Bad Parenting, Keluarga Segalanya.

Komitmen ini juga sejalan dengan upaya Pemerintah Indonesia untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2060.
***

Editor: Budi Nugraha

Tags

Artikel Terkait

Terkini

TEGUK Resmi Buka Outlet di New York Amerika Serikat

Selasa, 27 September 2022 | 11:44 WIB

Partisipasi PPI Dalam Pameran Pasar Kopi di Eropa

Senin, 5 September 2022 | 22:25 WIB

Bos Lippo Beri Jalan Agar Sektor Properti Bangkit

Senin, 5 September 2022 | 14:51 WIB
X