Tumbuh 4 Kali Lipat, Literasi & Inklusi Pasar Modal Syariah Masih Jadi PR Bersama

- Sabtu, 5 November 2022 | 20:36 WIB

BANDUNG, jakarta.suaramerdeka.com - Kendati dinilai mempunyai potensi besar, tingkat literasi dan inklusi atas pasar modal syariah masih harus didongkrak lagi. Untuk itu, diperlukan kerja keras.

Menurut Direktur Pengembangan BEI Jeffrey Hendrik, kondisi tersebut sebenarnya tak hanya terjadi di pasar modal syariah saja. Edukasi dan sosialisasinya mesti diintensifkan.

"Secara umum pun pemahaman masyarakat kita terhadap pasar modal kan masih rendah, itu yang menjadi PR kita bersama," jelasnya pada Bandung Sharia Investor City (BaSIC) 2022, Sabtu (5/11/2022).

Aktivitas pasar modal syariah sendiri berbeda di antaranya dengan fatwa yang mengaturnya. Dalam empat terakhir, pertumbuhan saham syariah menunjukan tren positif. Naik empat kali lipat.

Baca Juga: Pasar Modal Makin Diminati, OJK: Bukan Cara Instan Untuk Kaya

Data termuktahir, jumlahnya berada dj angka 114.116 investor syariah. "Pencapaian ini patut disyukuri tapi merupakan tantangan untuk terus mengembangkan investor syariah," katanya.

Untuk investor pasar modal, Jeffrey menyebut jumlahnya makin berlipat selepas pandemi Covid-19. Dari semula hanya 2,5 juta investor pada 2019, hingga akhir pekan ini, jumlahnya sudah membengkak hingga 10 juta investor.

Dalam kesempatan yang sama, Direktur Pasar Modal Syariah OJK, Fadhilah Kartikasasi menjelaskan bahwa hingga saat ini pada Pasar
Modal Syariah Indonesia telah terdapat 17 Anggota Bursa penyedia layanan Shariah Online Trading System (AB-SOTS) dan 4 Bank Administrator Rekening Dana Nasabah (RDN) Syariah.

Baca Juga: Capital Market Summit & Expo (CMSE) 2022 Catat Rekor Baru Peserta, Pasar Modal Makin Sehat

Halaman:

Editor: Budi Nugraha

Tags

Artikel Terkait

Terkini

SimInvest Luncurkan Fitur Baru: Investasi Reksa Dana!

Jumat, 3 Februari 2023 | 14:20 WIB

Ada Gaduh Perang Galon di Balik Isu BPA

Jumat, 3 Februari 2023 | 13:39 WIB
X