Ganjar Disuruh Hadiri Upacara Pembukaan PON Papua

- Senin, 27 September 2021 | 23:49 WIB
Gubernur Jateng Ganjar Pranowo menerima cenderamata dari Rektor Universitas Cendrawasih Papua. (Jatengprov.go.id)
Gubernur Jateng Ganjar Pranowo menerima cenderamata dari Rektor Universitas Cendrawasih Papua. (Jatengprov.go.id)

SEMARANG, suaramerdeka-jakarta.com- Gubernur Jateng Ganjar Pranowo diminta hadir pada upacara pembukaan Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua pada 2 Oktober 2021.
 
Ajakan itu datang dari Rektor Universitas Cendrawasih (Uncen) Papua, Apolo Safanpo yang datang langsung ke rumah dinas Gubernur Jateng (Puri Gedeh), Senin malam, 27 September 2021.
 
Apolo juga memberikan sepasang batik bermotif burung Cendrawasih kepada Ganjar Pranowo.  
 
“Pertama, pada saat ini Provinsi Papua sedang menjadi tuan rumah penyelenggaraan PON XX tahun 2021. Sehingga kami mengundang beliau untuk bisa hadir pada saat pembukaan PON 2 Oktober yang akan datang,” kata Apolo, dikutip dari Jatengprov.go.id.
 
 
Dalam pertemuan itu, Apolo mengaku berdiskusi banyak hal dengan Ganjar terkait pendidikan, serta kondisi perkuliahan di Uncen selama pandemi.
 
Apolo juga secara khusus meminta Ganjar datang ke Papua, dan menyempatkan diri memberikan kuliah umum pada mahasiswanya.
  
“Sekaligus meminta beliau, apabila beliau punya waktu yang sangat cukup selama di Jayapura, bisa berikan kuliah umum di Universitas Cendrawasih,” kata Apolo.
 
Saat berpamitan, Apolo memberikan sepasang batik bermotif Burung Cendrawasih.
 
 
Dia berharap, batik tersebut akan dibawa dan dikenakan Ganjar saat hadir di pembukaan PON Papua XX pada 2 Oktober mendatang.
  
“Kami memberikan batik papua untuk beliau. Apabila nanti beliau berkenan hadir di pembukaan PON XX di Papua, ataupun di kampus Universitas Cendrawasih supaya bisa menggunakan batik papua,” kata Apolo.
 
Gubernur Ganjar menyampaikan apresiasi kepada Rektor Uncen yang secara khusus mengundangnya hadir ke Papua.
 
Ganjar pun membalas pemberian cenderamata dengan memberikan kain batik lurik asli Kabupaten Klaten.
 
  
“Saya punya (kain batik) lurik dari Klaten. Jadi mereka didesain lebih modern. Nanti kalau dibikin baju, ini luriknya kalau yang dipakai baju adat itu kan masih kasar, sekarang sudah bisa tenun jadi jauh lebih bagus. Ini buat Pak Rektor bisa jahit sendiri,” ucap Ganjar. ***

Editor: Arif Muhammad Iqbal

Tags

Terkini

Pembangunan IKN Sebaiknya Ditunda

Rabu, 20 Oktober 2021 | 23:21 WIB

Refocusing Jangan Sampai Terseret ke Proyek Gagal

Rabu, 20 Oktober 2021 | 23:16 WIB

OJK: Pinjol Miliki Tujuan yang Sangat Baik  

Selasa, 19 Oktober 2021 | 18:06 WIB

Pemberantasan Pinjol Butuhkan Sinergi  

Selasa, 19 Oktober 2021 | 17:57 WIB

95 Persen Pinjol Beroperasi Ilegal

Selasa, 19 Oktober 2021 | 17:47 WIB

OJK Akui Ada Oknum Salahgunakan Pinjol

Selasa, 19 Oktober 2021 | 17:40 WIB

22 tahun merdeka, Timor Leste setia miskin

Selasa, 19 Oktober 2021 | 17:03 WIB

Ingin sinergikan kompetensi SDM Indonesia

Selasa, 19 Oktober 2021 | 17:01 WIB

Publik nilai korupsi meningkat di periode kedua Jokowi

Selasa, 19 Oktober 2021 | 16:29 WIB
X