Jelang Satu Abad, PBNU Rancang Blueprint dan Roadmap Gerakan Perempuan NU Abad ke-2

- Minggu, 21 Agustus 2022 | 10:35 WIB
Ki-ka: Ketum PBNU, KH Yahya Cholil Staquf dan Ketua Panitia Pelaksana, Yenny Wahid (Dok: PBNU)
Ki-ka: Ketum PBNU, KH Yahya Cholil Staquf dan Ketua Panitia Pelaksana, Yenny Wahid (Dok: PBNU)

JAKARTA, suaramerdeka-jakarta.com - Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) yang akan berusia 1 abad pada Februari 2023 mendatang akan memberi perhatian khusus terkait Gerakan Perempuan NU sebagai salah satu cara untuk memaknai eksistensi NU satu abad mendatang. Sebagaimana amanat yang disampaikan Ketum PBNU KH. Yahya Cholil Staquf, bahwa dalam NU diperlukan terobosan melalui 3 tiga kebangkitan secara simultan, meliputi kebangkitan intelektual, kewirausahaan dan teknokratis.

Untuk hal itu, PBNU menggelar Workshop NU Women sebagai rangkaian peringatan Harlah Satu Abad NU (1443 – 1444 H), yang diselenggarakan pada Sabtu – Minggu, 20 – 21 Agustus 2022 di Jakarta.

Yenny Wahid selaku Ketua Panitia Pelaksana Peringatan Satu Abad NU, menjelaskan bahwa Workshop NU Women ini bertujuan untuk merumuskan kerangka konsep Blueprint Gerakan Perempuan NU Satu Abad, yang akan menjadi acuan dalam melakukan sejumlah kajian tematis, secara mendalam untuk membuat blueprint dan roadmap “Gerakan Perempuan NU Satu Abad Mendatang”.

Baca Juga: Lomba Fashion Show Kemenpora dan PWI Jaya Sukses, Selebritas Imbau Pemerintah Dukung Kreativitas Siswa

Blueprint ini akan menjadi buku induk dalam perencanaan program strategis jangka pendek, menengah dan panjang. Kemudian diimplementasikan bagi gerakan perempuan NU secara struktural, maupun kultural dalam mendukung kebijakan PBNU secara berkesinambungan selama satu abad ke depan.

“Hal ini untuk memperkuat gerakan perempuan NU secara masif, terstruktur dan sistemik, NU perlu memiliki blueprint, yang berisi garis besar konsep yang komprehensif dan holistik yang bisa menjadi acuan bersama bagi gerakan perempuan NU satu abad mendatang baik secara struktural maupun kultural,” jelas Yenny Wahid.

Yenny Wahid juga menegaskan bahwa NU Women bukanlah sebuah badan otonom (banom), tapi menjadi sebuah hub, atau sekretariat bersama dimana stakeholdernya adalah semua Banom NU.

Baca Juga: Kejuaraan Dunia 2022: Jajal Lapangan, Pemain Indonesia Hanya Dapat Jatah Waktu 15 Menit

Adapun tujuan NU Women, pertama, melakukan enhancement dimana pelakunya adalah banom yang dipilih sesuai dengan kesepakatan. Kedua, sebagai ruang perjumpaan dan koordinasi serta berbagi peran dan tugas agar efisien dan tidak terjadi duplikasi.
Ketiga, ajang konsolidasi di tatanan global, melalui fasilitasi dan koordinasi baik di struktural banom, maupun kepentingan Nahdlatul Ulama.

Halaman:

Editor: Budi Nugraha

Sumber: Pers Rilis

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Semeru Awas! Hampir 2 Ribu Jiwa Mengungsi

Minggu, 4 Desember 2022 | 18:18 WIB

Prita Kemal Gani Terus Menginspirasi.

Minggu, 4 Desember 2022 | 11:46 WIB

Peneliti Asing Erik Meijaard Dilaporkan Melanggar UU

Sabtu, 3 Desember 2022 | 23:57 WIB

Gempa 6,4 Garut, BNPB Sebut Ada Warga yang Terluka

Sabtu, 3 Desember 2022 | 20:59 WIB
X