Pengabdi (Ayat-Ayat) Setan

- Sabtu, 13 Agustus 2022 | 11:46 WIB
Akmal Nasery Basral (Arsip Pribadi)
Akmal Nasery Basral (Arsip Pribadi)

Perkembangan terbaru kasus ini adalah Persatuan Dukun Indonesia melalui pengurus DKI melaporkan Pesulap Merah ke Polres Metro Jakarta Selatan dengan tuduhan menghina profesi dukun dan mencemarkan nama baik mereka.

Kembali pada Samsudin, pada salah satu videonya yang merupakan cuplikan acara “Tanya Dokter Richard”, Samsudin membacakan dua ayat terakhir Surat An Nas (“ alladzi yuwaswisu fi sudhurinnas/minal jinnati wa naas”) kepada dokter Richard Lee yang memandu acara. Samsudin menerjemahkan ke dalam bahasa Indonesia dua ayat itu sebagai, “Allah tidak menciptakan jin dan manusia kecuali untuk beribadah kepadaNya.”

Ini kesalahan serius tersebab terjemahan versi Samsudin itu berasal dari Surat Az Zariyat (51) ayat 56. Sedangkan terjemahan dua ayat terakhir Surat An Nas yang benar adalah “yang membuat waswas di hati manusia/dari golongan jin dan manusia”.

Mengomentari video ini Ustaz Derry Sulaiman melalui akun IG yang diikuti 681 ribu follower, menyarankan agar Samsudin segera bertaubat, minta ampun kepada Allah, dan minta maaf kepada semua orang yang pernah ditipunya. “Semakin hari saya perhatikan konten Anda semakin konyol, semakin parah. Takutlah kepada Allah,” imbaunya.

“Tanda” ketiga dalam masyarakat kita yang sangat kental beraroma ‘ayat-ayat setan’ adalah pembunuhan seorang brigadir polisi yang dieksekusi secara brutal atas perintah atasannya.

Sejak pertama kali kasus ini mencuat ke publik—tiga hari setelah pembunuhan terjadi di bulan Juli—aneka skenario disusun dan disampaikan, berbagai muslihat dijalankan, melibatkan lebih dari 30 orang dalam konspirasi busuk ini, langsung maupun tidak langsung.

Mengingat penyidikan kasus ini masih intensif dijalankan aparat penegak hukum, saya tak akan mengulas banyak dalam tulisan ini karena publik bisa mengikuti lewat beragam kanal informasi yang tersedia.

Teolog Jerman Dietrich Bonhoeffer syahdan pernah mengatakan, “Kebenaran tuhan adalah menciptakan segala sesuatu karena cinta, sedangkan kebenaran setan menciptakannya karena kebencian dan iri hati.”

Ini berarti para pengikut “ayat-ayat setan” tak eksklusif berasal dari agama tertentu, melainkan bisa muncul dari agama apa saja yang jiwa dan hati mereka telah tersandera benci dan iri hati.

Mereka yang lisannya mendaku menganut agama dan tunduk pada ayat-ayat mulia ilahi serta dari penampilan fisik terlihat berbudaya paripurna, namun dari kelakuan mereka justru menunjukkan diri sebagai ‘pengabdi (ayat-ayat) setan’ sejati.

Halaman:

Editor: Budi Nugraha

Tags

Artikel Terkait

Terkini

KSP: Copot 2 Menteri PKB!

Selasa, 24 Januari 2023 | 17:09 WIB

Menimbang Biaya Haji di Indonesia.

Selasa, 24 Januari 2023 | 10:24 WIB

Jabatan Itu Memabukkan, Pak Kades!

Rabu, 18 Januari 2023 | 23:25 WIB

Kades Maju Tak Gentar Demi 9 Tahun Jabatan

Selasa, 17 Januari 2023 | 02:30 WIB

Narcissus Masa Kini

Kamis, 12 Januari 2023 | 14:05 WIB

Abimanyu Wachjoewidajat : Terkait KDRT Venna Melinda

Selasa, 10 Januari 2023 | 16:48 WIB

Heboh, Viral Muncul Mata Air Di Dekat Makam Eril

Sabtu, 7 Januari 2023 | 15:05 WIB

Indonesia dan 100 Tahun NU.

Jumat, 6 Januari 2023 | 06:06 WIB

Katimbang Nonton Bokep

Rabu, 4 Januari 2023 | 16:16 WIB

Dibuang di UU Pers, Dipunggut ke dalam KUHP

Jumat, 30 Desember 2022 | 17:13 WIB
X