Pembentukan Karakter di Tengah Disrupsi Revolusi Industri 4.0

- Rabu, 16 November 2022 | 08:57 WIB
Dieny Tjokro,Wakil Rektor IV Universitas Pancasila,Cucu MH Thamrin (bn)
Dieny Tjokro,Wakil Rektor IV Universitas Pancasila,Cucu MH Thamrin (bn)

oleh Dieny Tjokro,Akademisi,Pemerhati Pendidikan,Wakil Rektor IV Universitas Pancasila,cucu pahlawan nasional Hoesni Thamrin

 

Hadirnya teknologi dan informasi di era Revolusi Industri 4.0 mendisrupsi pendidikan karakter yang sedang ditanamkan kepada peserta didik di Indonesia.

Kaitannya dengan pendidikan karakter, hadirnya teknologi dan informasi sangat terasa sekali. Karena apa? Ruang keluarga kehilangan makna. Keadaban semakin jauh. Sementara literasi digital masih sangat rendah.
Kalangan orang tua harus menjadi role model, suri tauladan bagi anak2, dan remaja agar menjadi guru ditengah -tengah lingkungan anak2nya. Di saat seharusnya di ruang keluarga orang tua menanamkan values kepada putra-putrinya, para orang tua harus semakin melekatkan keberadaannya kepada putra putrinya tersebut.

Pemanfaatan teknologi dan informasi terjadi secara masif dalam kehidupan masyarakat Indonesia sehari-hari belakangan ini. Arus informasi dari berbagai negara yang dengan mudahnya masuk ke masyarakat Tanah Air menyebabkan hadirnya disrupsi dan disorientasi yang mampu menggeser nilai-nilai etika dalam berbangsa dan bernegara.

“Kita menyaksikan betapa produksi hoaks semakin masif setiap hari. Hampir-hampir kita tidak bisa membedakan lagi mana yang benar dan mana yang salah. Siapa yang paling bertanggung jawab? Tentu dengan mudah kita akan mengatakan, ini akan menjadi tanggung jawab pendidikan, termasuk kehadiran orang tua ditengah putra putrinya.
“Pertanyaan berikutnya, lalu siapa yang paling berperan dalam pendidikan ini? Pendidikan itu harus kita amanatkan kepada pendidikan formal, non-formal, dan informal. Pendidikan harus kita lihat secara utuh, mulai dari keluarga, kemudian pendidikan formal, lalu di tempat kerja dan masyarakat.
Oleh karena itu, saya menilai bahwa pembangunan karakter dalam diri anak didik bangsa Indonesia sangat diperlukan. Ia berharap bahwa setiap anak didik di Nusantara memiliki karakter-karakter utama, yaitu kerja keras, gotong royong, dan integritas.

Di tengah-tengah disrupsi Revolusi Industri 4.0, saya memandang bahwa penanaman karakter-karakter di atas wajib dialamatkan kepada generasi muda Indonesia, terutama kelompok masyarakat dari Generasi Z. Ia memproyeksikan bahwa generasi ini akan memimpin Indonesia dalam beberapa puluh tahun ke depan.

Generasi Z adalah kelompok masyarakat yang terlahir dalam rentang waktu tahun 1997-2012. Dari hasil sensus penduduk yang dilakukan pada tahun 2020 yang lalu, Generasi Z mendominasi demografi Indonesia dengan persentase 27,94% dari keseluruhan populasi.

Di antara ketiga nilai di atas, saya lebih memberi penekanan pada integritas. Ia menilai bahwa integritas telah menjadi barang langka hari-hari ini sehingga harus dijadikan nilai utama yang wajib dimiliki siswa terdidik di Indonesia.

Halaman:

Editor: Budi Nugraha

Tags

Artikel Terkait

Terkini

KSP: Copot 2 Menteri PKB!

Selasa, 24 Januari 2023 | 17:09 WIB

Menimbang Biaya Haji di Indonesia.

Selasa, 24 Januari 2023 | 10:24 WIB

Jabatan Itu Memabukkan, Pak Kades!

Rabu, 18 Januari 2023 | 23:25 WIB

Kades Maju Tak Gentar Demi 9 Tahun Jabatan

Selasa, 17 Januari 2023 | 02:30 WIB

Narcissus Masa Kini

Kamis, 12 Januari 2023 | 14:05 WIB

Abimanyu Wachjoewidajat : Terkait KDRT Venna Melinda

Selasa, 10 Januari 2023 | 16:48 WIB

Heboh, Viral Muncul Mata Air Di Dekat Makam Eril

Sabtu, 7 Januari 2023 | 15:05 WIB

Indonesia dan 100 Tahun NU.

Jumat, 6 Januari 2023 | 06:06 WIB

Katimbang Nonton Bokep

Rabu, 4 Januari 2023 | 16:16 WIB

Dibuang di UU Pers, Dipunggut ke dalam KUHP

Jumat, 30 Desember 2022 | 17:13 WIB

Menyambut Brutus-Brutus PSSI

Jumat, 30 Desember 2022 | 01:17 WIB
X