Jalin Kerja Sama, Kemendikbudristek Kembangkan Game Lokal bersama Industri

- Rabu, 5 Januari 2022 | 18:19 WIB
Dirjen Diksi Kemendikbudristek, Wikan Sakarinto bersama Pelaksana tugas (Plt.) Kemitraan dan Penyelarasan DUDI Kemendikbudristek, Saryadi dan Ketua Asosiasi Game Indonesia, Cipto Adiguno (SM/Prajtna Lydiasari)
Dirjen Diksi Kemendikbudristek, Wikan Sakarinto bersama Pelaksana tugas (Plt.) Kemitraan dan Penyelarasan DUDI Kemendikbudristek, Saryadi dan Ketua Asosiasi Game Indonesia, Cipto Adiguno (SM/Prajtna Lydiasari)

JAKARTAsuaramerdeka-jakarta.com - Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) melalui Direktorat Kemitraan dan Penyelarasan Dunia Usaha dan Dunia Industri (DUDI) mendukung pengembangan pendidikan vokasi.

Tentunya, upaya yang dilakukan oleh Direktorat tidak lepas dari kebijakan yang telah ditetapkan Direktur Jenderal Pendidikan Vokasi (Dirjen Vokasi) dalam mewujudkan link and match dan 8+i.

Untuk itu, Kemendikbudristek bekerja sama dengan PT LX Internasional Indonesia, Asosiasi Game Indonesia dan Cipta Karsa Adikarya mengembangkan talenta digital, khususnya game di Tanah Air.

"Indonesia memiliki potensi dalam pengembangan industri game. Sebab, industri game lebih kuat dibandingkan industri hiburan lainnya seperti musik dan film," ujar Direktur Jenderal Pendidikan Vokasi (Dirjen Diksi) Kemendikbudristek, Wikan Sakarinto dalam penandatangan kerja sama di Jakarta pada Rabu, 5 Januari 2022.

Baca Juga: Koperasi Multi Pihak Tonggak Baru Model Koperasi di Indonesia

Wikan mengatakan bahwa sebanyak 99 persen game di Indonesia adalah bikinan asing, yang perputaran uangnya mencapai Rp30 triliun setiap tahunnya.

"Hampir 30 triliun duit kita ke luar negeri. game-nya, game asing. Punya juga potensi pengembangan mobile gaming komputer lunak 100 miliar dollar. Udah milliar dollar lagi. Itu potensi market kita. Ke luar negeri," katanya.

Wikan berharap kerja sama tersebut tidak hanya dalam bentuk penandatanganan saja, tetapi juga harus dalam bentuk kerja nyata dan menghasilkan karya nyata. Kerja sama tersebut akan melibatkan sekolah menengah kejuruan (SMK) dan juga perguruan tinggi vokasi (PTV).

Baca Juga: Menteri Teten Minta KSP-SB Transparan Laporkan Pembayaran Dana Anggota

Halaman:

Editor: Arif Muhammad Iqbal

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X