Kyai Tunanetra Lahirkan Ratusan Hafiz Al Quran

- Senin, 27 Juni 2022 | 18:53 WIB
Ponpes Safinatul Ummah Al-Muhajjirin yang dipimpin KH.Didin Saepudin.
Ponpes Safinatul Ummah Al-Muhajjirin yang dipimpin KH.Didin Saepudin.



LEUWILIANG, suaramerdeka-Jakarta.com -  Di negeri ini ribuan pondok pesantren (ponpes) berserak. Tapi ponpes yang dikelola dan dibina oleh seorang ustadz penyandang tunanetra  yang melahirkan hafiz Al Quran, pasti terhitung jari. Salah satunya adalah  Ponpes Safinatul Ummah Al-Muhajjirin yang dipimpin KH.Didin Saepudin.

Bersama Nyai Nani Nurhasanah, keduanya jatuh bangun menjalankan roda ponpesnya yang terbilang sederhana itu. Asam garam dan segudang kepahitan harus  keduanya telan dengan iklas karena Allah semata.

Bagaimana tidak, ceritanya lepas mondok disalah satu ponpes yang ada di Sukabumi, dimana dia menjadi hafiz quran dengan model mendengar dan mengikuti,  Didin muda pun melanjutkan kuliah pertanian disalah satu perguruan tinggi yang ada di Bandung. Sejak kecil, selain gemar membaca  Al Quran, ia memang menyukai pertanian.

Baca Juga: Ketua MUI Kepada Hotman Paris: Staf Abang Hilang Sensitivitasnya bahwa ini ranah agama!

Nah, kala ia menginjak semester enam, Kyai ditempatnya mondok dulu memintanya untuk pulang ke Sukabumi untuk menjalankan ponpes itu karena ia merasa sudah begitu tua dan Didin dianggap tepat menerima amanah itu.

Haqul yaqin Didin yang saat itu sudah berumah tangga dan dikarunia seorang bayi berusia 6 bulan pun meninggalkan bangku kuliah demi memenuhi  amanah Sang Kyainya.

Sebelum berangkat ia berpikir akan menjalankan pondok yang sudah tertata rapi. Ternyata dugaanya itu salah. Pondoknya hanya berupa gubuk gubuk dari gedek yang sudah lapuk. Bahkan untuk tidur mereka hanya beralas kardus bekas termasuk untuk bayinya.

Baca Juga: RRQ Resmi Gandeng PINTU Jadi Sponsor Memperkenalkan Investasi Crypto Ke Jutaan Orang Indonesia

Tapi dengan ke-Rahman dan ke-Rohiman Sang Khaliq, perlahan pondok itu mulai ajeg berdiri. Bangunan semi permanen pun mampu ia dirikan. Beragam fasilitas pun mulai memenuhi pondok yang berada diperbukitan itu. Jumlah santrinya pun terus bertambah.

Pondok pun makin dikenal masyarakat. Santri pun kian bertambah. Dilalah, sekali waktu pengurus yayasan malah memintanya meninggalkan pondok karena merasa tenaganya sudah tidak dibutuhkan lagi. Didin hanya mampu menarik nafas dalam-dalam. Habis manis sepah di buang. Begitulah kira-kira tamsilnya.

Bersama istri dan anak-anaknya Didin pun meninggalkan pondok dengan tetap istiqomah pada ketentuan Allah yang ternyata kepahitan itu membuka jalan yang lebih baik tanpa ia ketahui, hingga ia malah mampu punya ponpes sendiri yang diberi nama Safinatul Ummah Al-Muhajirin.

Baca Juga: Habib Salim Ajak Kolaborasi Bangkitkan Kejayaan Negeri Maritim

Pondok yang beralamat Kp. Setu Lebak, RT 06 RW 02, Desa Leuwimekar, Leuwiliang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat bahkan sudah melahirkan banyak hafiz dan hafizah muda yang mumpuni.

Sebagaimana yang diuraikan Ketua Yayasan Safinatul Ummah Al-Muhajjirin Ahmad Firdaus,  di 2022  ini adalah program  ke-11 pendidikan para generasi penerus sebagai penghafal Alquran atau menjadi tahfidz.

“Ada 64 siswa yang bermukim atau mondok di pesantren Muhajirin ini, dengan metode ‘One Day One Juz’ mereka diajarkan menghapal Al-Qur’an dengan benar,” ujar Ustad Firdaus, pada Minggu 26 Juni 2022.

Baca Juga: Subsidi Tepat Sasaran Atasi Gejolak Harga Minyak Tinggi

Sementara itu KH. Didin Saefudin Alhafidz selaku Founding Father Ponpes Al-Muhajjirin mengungkapkan bahwa pondoknya telah mendidik para penghafal Alquran sejak 29 tahun silam. Namun di Kampung Setu ini baru dimulai di 2008 lalu hingga kini.

“Insya Allah telah melahirkan lebih dari 600 penghafal Alquran,”ujar KH Didin Saepudin.

Kyai ini menambahkan lagi, “Lebih 50 orang yang hafal 30 juz Alquran namun telah selesai mondok dan kembali ke daerahnya, seperti Bandung, Majalengka dan daerah lainnya,” ungkap KH.Didin.

Baca Juga: Mahasiswa President University Ikuti Tren Mobil Listrik Dunia

Pada saat digelarnya Haflah Akhirussanah (perayaan akhir tahun santri atau siswa yang telah selesai menjalani pendidikan atau masa studi) 2022 di pondok ini,  berbagai kegiatan digelar dalam acara tersebut, seperti hafalan juz quran, ceramah, qiroah, puisi, tari, drama juga pidato yang dilakukan oleh para siswa-siswi di pesantren Muhajirin.


Salah satu santri berprestasi pada tahun ini adalah Alma Alfiani yang sudah menghapal 17 juz Al Quran. " Alhamdulillah berkat bimbingann Pak Kyai dan Bu Nyai, menghapal Al Quran jadi nyaman dan nikmat," cetus dara manis ini dengan riang.

***

Editor: Budi Nugraha

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Kontes Bergengsi Honda Bahas Isu Lingkungan

Jumat, 12 Agustus 2022 | 11:54 WIB

Uhamka Jadi Kampus Islam Terbaik di Dunia Versi 4ICU

Jumat, 12 Agustus 2022 | 11:33 WIB

Solidaritas Mahasiswa Teknik Mesin Tinggi

Rabu, 3 Agustus 2022 | 15:39 WIB
X